Periksa Kehamilan : Trimester 1 (RS Hermina Serpong)

Selama 3 bulan pertama kehamilan, tercatat 4 kali kami melakukan pemeriksaan

Pertama kali, di usia kehamilan 4 minggu, setelah menemukan garis kedua samar – samar di testpack yang kami uji. Rasanya sangat excited, dan langsung googling jadwal dokter SpOG perempuan di RS Hermina Serpong. Periksa pertama dilakukan di RS Hermina Serpong karena kebetulan kami berdomisili di Tangsel, dan rumah sakit itu adalah yang terdekat dari kontrakan kami.

Bertemulah kami dengan dokter Nina Afiani SpOG. Dokter Nina baiik, meskipun di awal terkesan wajahnya agak datar. Tapi kami puas santai berkonsultasi ini itu, maklum kehamilan pertama jadi belum ada pengalaman sebelumnya. Pada pemeriksaan pertama usia dede bayi sekitar 4 minggu, belum terlalu terlihat dari usg, baru kelihatan kantung keciil dengan ada titik di dalemnya goyang – goyang. Ditawarin usg transvaginal, tapi karena lagi kebelet pipis dan masih ngeri juga dimasukin benda dari bawah, jadi ngga berani nyobaiin :”). Pulangnya dikasih resep suplemen folavit 400 ug sama pregnolin buat penguat. *di kemudian hari searching tentang pregnolin, ternyata dia ada efek bikin mual, jadilah ngga diminum – minum  lagi*. Setelah konsultasi kami diberi kartu nama dan nomor handphone, jadi selama di rumah kalau terjadi apa – apa bisa langsung komunikasi. Pengalaman kemudian, pernah nanya lewat sms, langsung dijawab dengan segera. Wow, baik banget. Hanya saja, karena kami masih mencari – cari kenalan dokter lain, jadilah coba – coba daftar periksa di dokter lain.

Pemeriksaan selanjutnya, masih di RS Hermina Serpong, dengan Dokter Meutia Ria SpOG. Dokter Meutia cantik dan sangat ramah, juga santai menanggapi kami yang banyak banget bertanya. Waktu itu usia kandungan sekitar 10 minggu. Kantung bayi semakin besar, dan di dalemnya kelihatan makhluk kecil loncat – loncat waktu disorot sama kamera usg. Lucu banget ngelihatnya! sambil masih tetep amaze, kenapa bisa sampe ada makhluk kecil di dalem perut. Dokter Meutia juga memberi kartu nama dan nomor handphone. Pulangnya kita dikasih suplemen folavit 1 mg, sama utrogestan buat penguat kalau banyak kegiatan. Ada lagi sih obat mual sama pusing, Episan sama entah apa satu lagi, tapi baca keterangan obatnya obat keras dengan segala efek sampingnya ko agak ngeri ya. Jadi lah ngga pernah diminum. Mual muntah dan pusing dikit mah ya dinikmat-nikmatin aja.

Dari pengalaman 3 kali periksa di RS Hermina Serpong, sebenarnya asik – asik aja dan nyaman banget. Dokternya baik, konsultasinya santai ngga ngerasa diburu – buru jadi bisa puas nanya, dan bisa ngantri daftar lewat telepon. Misal mau konsul Jum’at malem, dari hari Rabu bisa ngantri daftar dengan nelepon. Tapi datengnya jangan cepet – cepet. Pengalaman sama Dokter Nina, misal dia praktek jam 19.00, agak telat dikit tuh datengnya sekitar 10 – 15 menit setelahnya. Sesuain juga aja sama daftar antriannya keberapa. RS Hermina Serpong nyaman, cuman satu kurangnya, relatif mahal. Biaya konsultasi dokternya aja 180ribu, tapi karena konsultasinya santai plus bisa konsultasi lewat handphone, jadi worth it sih sebenarnya.

Wow panjang, lanjut aja di judul kedua yah 😀

2 Responses

  1. wahhhh bunda sangat membantu sekali sharingnya, saya lagi bingung cari referensi dokter yang bagus di hermina kebetulan saya juga diserpong, tapi kata teman rumah sakitnya sepi dan tekesan agak mahal, tapi hermina yang paling deket , jadi saya ingin mencoba dulu sih, boleh tau ga bun biaya usg dll total setiap periksa berapa.makasih ya bun sblumnya.

    1. senang kalau bermanfaat infonya 🙂 sekarang RS Hermina Serpong sudah ramai banget looh, soalnya sudah menerima asuransi bpjs. Untuk usg, setiap kali kontrol ke dokter pasti diusg, jadi tidak ada biaya tambahan. Biaya tambahan dikenakan kalau hasil usgnya diprint, sekitar 100ribu kalau tidak salah, dan ini bisa memilih, mau diprint atau tidak, bilang saja ke dokternya. Kalau biaya total dengan obat-obatan yang diresepkan saya biasa bisa hampir 500rb, supaya kurang dari itu, tidak saya tebus semua obatnya, yang penting – penting saja.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to Top