Garis Biru di Antara Mata Bayi (?)

Waktu Mumtaaz baru lahir dan ditengkurapkan di dada saya untuk IMD, dengan mata berkaca – kaca saya perhatikan wajahnya. Putih, ganteng, bulu matanya lentik, daaaan…. hmmm, ada garis biru (seperti lebam) di antara kedua matanya. Sebelumnya saya udah pernah baca kalau tanda ini namanya sugar bugs. Alamat harus siapin banyak tenaga, saya bakal dapet anak yang lincah!

Maksudnya sugar bugs gimana? Inti pendeknya yah, anak ini kalau kebanyakan makan gula bakal jadi hiperaktif banget. Walaupun yang pernah saya baca juga,  semua anak kecil itu emang jangan terlalu banyak makan gula, bukan hanya karena ngga bagus buat gigi (kalau rajin sikat giginya no problem ke gigi), tapi karena anak yang banyak makan gula bakal bergerak lebih banyak alias kita ibu – ibu bakal harus lebih ekstra ngawasinnya. Katanya sih ya, karena gula itu cepet terserap jadi energi, sehingga si anak kebanyakan energi dan jadi lebih pecicilan. Kebanyakan gula juga ngeri diabetes lagian. Anak dengan sugar bugs, punya kecenderungan lebih hiperaktif daripada anak – anak biasanya, apalagi kalau kena gula.

6 bulan pertama, aman – aman pemirsa, soalnya Mumtaaz alhamdulillah full asi. awal – awal mpasi, masih aman karena bunda yang idealis ini begitu rajin bikin mpasi homemade yang tanpa gula dan garam, masakan fresh di pagi hari. Bencana terjadi saat pergi jalan – jalan ke luar kota minggu kemarin, pertama kalinya jalan – jalan jauh, nginep, dan Mumtaaz sudah makan. Menu makanan jadi kacau balau.

Hari pertama masih bekel masakan paginya, dimakan sampe sore. hari kedua, ngasih makan bubur sarapan hotel yang entah apa bumbunya, yang jelas pasti banget dikasih bumbu karena rasanya gurih dan enak banget. Mulai kelihatan energinya berlebih meskipun masih cukup normal. Malamnya dikasih bubur bayi instan yang bungkusan itu loh, yang difortifikasi dengan vitamin mineral bla bla dan pastinya dikasih gula sehingga rasanya enak. Mumtaaz ga begitu doyan ternyata, cuma masuk beberapa suap. Tapi itu aja udah keliatan bedanya makan masakan homemade tanpa bumbu, dengan makan makanan bergula garam. Energinya berlebih! Hari ketiga siangnya, kondangan. Udah deh tuh, apa yang Bunda makan, dia juga makan disitu. Dikunyah – kunyahin lembut, trus disuapin ke mulutnya.

Malamnya sesampe di rumah, Bunda sama Abi tepar kecapean. Mumtaaz? Keos! jejeritan. Muter – muter ngerangkak, kesana kemari, ketawa – tawa, jedot – jedotin kepala ke Bunda, maasya allah tenaganya kuaaat banget. Ga bisa diem sama sekali. Diinget – inget, apa dosaku… Apa yang kuberikan kepadanya tadi siang?? Dan teringatlah… Lemang tapai yang maniiiis banget. Saking doyannya sampe ngambil tiga kali dan Mumtaaz juga disuapin itu. Pantes aja.

Untungnya, memang ya anak sholeh, begitu lampu kamar dimatiin, dikondisikan ruangan sunyi mau tidur, didiemin bentar, nguap deh tuh. Digendong – gendong dikit, langsung bobo! Hamdalah, alhamdulillah.

So, ibu – ibu, kalau misal ngerasa anaknya super pecicilan coba ya diliat, di antara matanya ada garis biru kehijauan ga, siapa tau dia sugar bugs, kurang – kurangin makan gulanya. Kalaupun ga ada, ya hamdalah anaknya aktif sehat dan lincah. Banyak kan orang tua yang pengen punya anak tapi belum dikasih amanah lucu ini?

One Response

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to Top