Jastip Madness #superlatepost

Berminggu – minggu debat, “isi dong blognya”,”gantian dong, kan aku udah ngisi”, “nulis dong”, “ih aku kan udah”, dan seterusnya sampe capek.Yaudahlah daripada nganggur kan mending diisi. Sayang kan hosting udah dibayar dianggurin begitu aja (perhitungan). Dari inisial penulisnya juga ketauan lah ya siapa yang lebih sering nulis akhir – akhir ini ­čśŤ

pengen bahas yang minggu ini sedang heboh di dunia per ibu-ibuan yakni adalah apalagi kalau bukan BBW si serigala besar yang buruk!

Udah beberapa hari jadi hot topik obrolan ibu – ibu. Kapan lagi kan ya, bisa beli setumpuk buku impor high quality dengan harga (relatif) murah. Pilihannya luas, macem – macem, buat anak – anak ada, buat ibu – ibu ada, buat bapak – bapak ada. Ga cuma itu, ada juga buku – buku lokal yang diobral dengan harga murah bingit. Buku – buku lokal dibanderol harga ribuan, puluh ribuan, yang pasti ngga nyampe seratus ribu.

Kalau buku impor, paling murah ya 30ribu. Buku anak – anak banyaknya 50ribuan, itu yang satu judul tipis softcover. Kalau yang hardcover 75ribu ke atas. Bukunya bagus – bagus, gambarnya lucu – lucu, pengen beli banyak apa daya budget terbatas. Soal mahal dan murah itu emang relatif. Bagi beberapa kalangan mungkin ya berpikir, “wow yah, buku impor hanya 50ribuan?? ambil segunung, masukin trolli!” easy. For others it’s like “wow, buku impor 50ribuan? entah mampu beli ngga┬ácoz thats like my eating budget for a week for the whole family”.

Nah, dengan mencuatnya hot topik bbw ini, baru nemu juga terminologi baru ‘jastip’ alias jasa titip. Jadi di acara BBW ini banyak banget sis yang buka jasa titip beliin buku, dengan imbal harga tertentu. Biasanya sebesar persenan dari harga buku. Tau banget lah ya banyak Ibu – Ibu yang ngiler dengan buku yang dijual di BBW tapi terkendala jarak, waktu, energi, dan krucil – krucil fans berat yang selalu mengikuti.

Singkat cerita, dari beberapa minggu sebelum dibuka, udah banyak sis yang ngeiklanin jastip ini. Buibu udah mantengin dan bookmark sis yang kira – kira terpercaya dengan harga paling murah pastinya. Hingga akhirnya datanglah hari presale, yang (katanya) terbatas untuk yang punya undangan, satu hari sebelum acara resmi dibuka.

Ternyata presale nya ruame banget! Ada cerita ngantri kasir sampe 3 jam, ibuibu belanja 500 juta, jastip skala besar ngambil setumpuk buku yang kira – kira laku keras, langsung diludesin! anak kecil yang kepingin satu bukunya aja ga dikasih, kezamnya. Ada juga ibu – ibu ngambil buku dari troli orang lain, saking kepengennya dan (mungkin) si ibu nya lagi kurang iman.

Di sisi baiknya, bolehlah kita berbahagia ternyata minat baca keluarga di Indonesia masih cukup besar. Di sisi lainnya, really mom? perlu banget sampe ngambil buku di troli orang?

Saya datang ke BBW hari minggu pagi. Ramai, tapi ya antrian kasirnya masih wajar. Buku anaknya juga masih banyak, yah kecuali buku buku yang banyak diminati udah ludes sejak hari pertama buka. Kalau bener – bener kepingin bisa diliat di iklan jastipan dengan harga yang tentunya sudah dimark up dengan biaya titip tentunya.

Yang saya masih heran, menurut saya, skala prioritas pembelian buku impor itu masih hitungan tersier. Kalau bukan karena rumah saya deket dengan lokasi BBW, mungkin saya ngga akan kepikiran untuk beli buku disana. Buku anak – anak lokal juga banyak sih yang bagus, dan pastinya nilai – nilai pembelajaranya lebih masuk lah daripada buku-buku luar. Like, i would be more proud kalau anakku ngefans dan bercita – cita jadi seperti utsman bin affan daripada bercita – cita seperti spiderman dan avengers (kearab – araban ga tuh? :P).

That’s my value. Yah, ibu – ibu lain mungkin berbeda ya. Karena buktinya jastip pun laku keras ko, walaupun dengan selisih harga buku yang tadinya udah agak mahal (untuk ukuran saya), ditambah markup jadi lebih mahal, ditambah┬álagi ongkos kirimnya kan ya makin mahal lagi, tetep dibeli.

Jastip lain yang lebih ngga masuk akal di pemikiran saya adalah, beli kue oleh – oleh ‘khas’ daerah yang diendorse artis. Saya ngga tau kuenya istimewa banget atau gimana sampai ada yang rela antri 6 jam untuk mendapatkannya. Itu kan hanya kue??

Jadi ya pembelian suatu barang yang sifatnya tersier sampai menggunakan jasa titip sepertinya…ga masuk di akal saya. Yah begitulah manusia ketika udah punya keinginan, dan punya uang juga, namanya juga penasaran. Asal jangan lupa zakat infaq dan shodaqoh aja.

dari ngomongin BBW jadi ngomongin jastip dan kue artis ­čśŤ

epilog : yah, semoga kita ga termasuk jadi orang – orang yang berlebihan dalam mengikuti hawa nafsu. Aamin.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to Top