#Saturbake! – 3 Epilog

Okay, jadi… setelah bersabtu – sabtu yang kelewat kemudian, saya menyadari sesuatu

Saya emang sukaaa banget masak terutama baking, tapi saya ngga terlalu bisa untuk menuangkan pengalaman masak saya dalam bentuk tulisan.

Karena? saya masak seringnya pake feeling, ngga ditakar – takar. Saya mengkategorikan diri saya sebagai pemasak random kreatif, bukan perfeksionis. Bikin roti, fermipannya dikira – kira, jumlah terigunya dikira – kira, diaduknya juga semaunya, yang penting edible (bisa dimakan). Jadi saya ga bisa nulis resep dengan rinci dan baku. Padahal syarat keberhasilan masak itu adalah, prosedurnya jelas.

Siapalah saya tiba – tiba mau bikin artikel tentang per-baking-an. Hehehehe.

Kapan – kapan kalau ada hal menarik dari pengalaman per-baking-an saya, boleh lah saya share disini.

Untuk temen – temen yang suka masak, saya saranin buka www.justtryandtaste.com deh. Penulisnya top banget. Beliau orangnya perfeksionis juga sih, jadi enak banget baca hasil tulisannya.

Jadi segitu dulu epilog dari saya 😛

Sekian, Wassalam

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to Top