Ayat – Ayat Cinta 2

SPOILER ALERT!

Beberapa minggu lalu iseng, nemu berita “Pembuatan Film Ayat – Ayat Cinta 2 Diboikot”, kira – kira gitu lah judulnya. Loh loh, gimana ini, eke baca novelnya aja belum, terus ko tiba – tiba udah mau ada filmnya aja. Udah gitu ternyata udah mau diboikot aja pula.

Trus jadi penasaran, apakah novel seri ke dua ini se-seru cerita pertamanya? Kebetulan juga baru bulan lalu saya baca ulang cerita pertamanya, waktu Fahri masih kuliah S2 di Al – Azhar dan masih bujang, trus nikah sama Aisha. Jadi masih kebayang gimana menyentuhnya itu novel. Padahal bukan pertama kalinya baca, tapi waktu baca ulang rasanya beda aja. Mungkin karena waktu baca dulu masih abg labil dan jomblo, sekarang udah jadi istri dan ibu <3. Berasa aja sedihnya Aisha waktu berjuang bebasin Fahri dari penjara, lagi hamil muda, di negeri rantauan. Eke aja selama hamil selalu ada suami bawaannya tetep suka mewek.

Ayat-Ayat Cinta (source : wikipedia )

Eh udah pada baca kan seri pertamanya? kalau belom eke punya pdf nya, tapi… tapi.. japri aja deh kalau mau, nanti dikirimin via email. Lebih baik lagi mah kalau beli aja novel nya. Seruuu.

Pas baru launching AAC 2 dulu, eke nyantai, ntar – ntar aja. Pas lagi banyak keperluan lain juga kayaknya. Nah, kali ini, karena kepo tiba – tiba jadi niat banget pengen baca. Searching – searching, ada loh yang sampe niat banget ngetikin ulang isi novelnya di blog! Tapi belum sampe kelar, jadinya gantung… Akhirnya, yaaa beli deh novelnya. Dan ternyata novelnya tuebel abis. Entah berapa lama waktu yang dibutuhkan buat selesai baca. Secara, udah borong banyak buku di Gramedia Book Fair ama BBW masih numpuk aja tuh belum pada dibaca (itu kan buku anaak, ngeles :P)

Tapi.., ajaibnya ternyata bisa selesai baca hanya dalam waktu semalam saja! hahaha. Ceritanya bagus, tapi mungkin ngga sebagus yang pertama ya #subjektif. Di seri 2 ini Fahri jadi ‘angel investor’ yang bantuin banyak banget orang, terutama tetangga – tetangganya.

(saya pernah cerita tentang tetangga loh)

Maklum yah udah jadi konglomerat cyiin. Cuma agak bosen bacanya, mungkin karena udah malam, agak lelah, konfliknya kurang menantang. Satu hal yang bikin saya penasaran banget sampe bela – belain selesain baca malem itu juga, yaitu adalah : Apakah Sabina itu adalah Aisha? Feeling saya sih iya, soalnya kalau bukan, novelnya jadi ga seru, hehehe.

SPOILER ALERT!

Saya bacanya cepet – cepet biar sampe akhir. Dan tuh iya kan bener ternyata Sabina itu Aisha! huhuhu. Ih How can you do that Aisha… Fahri loves you so much. Dia ngga peduli dengan wajah kamu yang hancur buruk rupa dan bekas – bekas luka bikin fisik kamu ngga secantik dulu lagi.

Cerita nya AAC mungkin kaya utopis banget. Yah hari gini coba dimana ikhwan macam Fahri, yang ilmunya tinggi, cerdas, pekerja keras, sholeh banget, ibadah rajin, punya sanad, udah gitu jarang selfie dan update socmed. Nikahnya sama Aisha bule cantik, sholehah, dan konglomerat pula. Trus Fahri setia banget pas istrinya ngilang dia sampe ngga sanggup nikah lagi. Ada ya orang kaya gitu?

Kenyataannya adalah, mungkin aja orang – orang seperti mereka itu benar – benar ada. Cuma ya jauh dari hingar – bingar pemberitaan karena mereka bukan selebritis. Kalau kita berada di lingkungan pergaulan yang tepat, you will find people like them. Kalau mau cari ikhwan yang kaya Fahri ya coba sering – sering nongkrong di mesjid, ikut pengajian, lancarin bacaan Qur’an. Kalau sukanya nongkrong di mall, kafe, dan tebar pesona di socmed, ya susah…

Apan jadi ceramah… :”)

Gapapa ya nyempil dikit nasehat dari ibu – ibu 25 tahun beranak satu yang kenal calon suaminya baru sebulan udah gitu langsung dilamar, dan bentar lagi usia pernikahannya mau dua tahun :

  • ikhwan baik – baik maunya taaruf atau langsung ngajak nikah
  • yang sholeh maunya sama yang sholehah

udah gitu aja :3

(pandangan suami saya tentang pernikahan)

Fedi ‘Fahri’ Nuril aja nikahnya ta’aruf ga pake lama (sourcepic : liputan6)

Jangan bikin bikin pergaulan ga sehat kaya awk***n yang instagram feedsnya aja keren tapi pas pacarnya bangkrut malah diputusin. Padahal katanya cinta. Cinta mah nikah aja atuh, susah senang bersama. Sehari – hari sukanya dugem, pas mantan pacarnya meninggal baru deh kirim Al Fatihah dan pengajian. WHY. Kenapa ngga tiap hari aja jadi anak baik gitu. Biar dunia adem liatnya. Hati senang, ibu – ibu tenang. Maap yah nyinyir. Semoga kita senantiasa menjadi orang – orang yang dilembutkan hatinya, Amiin.

Back to AAC 2, ngga nyesel deh ah beli novel nya. Kang Abik luar biasa!

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to Top