Kenangan Masa Kecil

Draft tulisan banyak, tapi engga diposting – posting…

pffff, hehehehe

Salah satu alasan mungkinnya yaa.. karena… saya itu, introvert

Pengen berbagi, tapi kadang ngga kuat sama konsekuensi. Apalagi kalau hal yang ditulis itu kontroversial. Tau lah ya penghakiman dunia maya kadang begitu kejamnya. Wkwkwk. Hasil tulisan direvisi berpuluh – puluh kali sampai yakin, isinya bermanfaat dan ngga terlalu menimbulkan kontroversi. Seringnya jadi ragu dan malah batal diposting.

Padahal mah ya… santai aja lah ūüėõ

Seringnya jadi semangat nulis kalau abis blogwalking. Ada loh blog beberapa emak yang suka saya ikutin. Tapi gamau saya share ah, soalnya meskipun isi blognya menarik, saya banyak ngga sepakat juga sama jalan pikiran mereka :P.

Tadi malem susah tidur, abis nemu link kurikulum homeschooling untuk anak usia 2 Р6 tahun. Saya share ke kaka ipar dan teteh yang sama Рsama lagi punya balita. Keluarga kita keluarga karyawan kerja kantoran sih, tapi akhir Рakhir ini ada wacana di kita pengen mengkaji ulang pendidikan yang selama ini kita alami, dan kita mulai ngelirik homeschooling sebagai alternatif. Maklum kita Рkita ngabisin masa kecil full day school, tua di sekolahan. Kaka ipar pns kaya saya, cuma teteh yang full time di rumah.

( ini link contoh kurikulumnya)

Kenangan saya waktu jaman SD entah apa, saya lupa. Apa karena saya seringnya tidur di kelas. Saking bosen dan capeknya sekolah kali ya. Berangkat dari rumah nunggu jemputan jam 6 pagi, nyampe rumah lagi udah jam 5 sore. Ada juga mungkin pengalaman yang menyenangkan kaya kemping, sanlat, makan siang katering yang enak. Tapi detil Рdetilnya saya lupa. Saya ingetnya bahwa guru Рguru SD saya itu baik Рbaik banget *sungkem bapak ibu guru*, sampai sekarang mungkin Ayah Ibu saya masih suka pada ketemu, karena circle pergaulannya memang dekat.

Kenangan waktu SD, ada yang ultah ūüôā

Salah satu kenangan yang melekat itu justru bukan di sekolah, tapi di rumah. Kalau hari libur saya suka bantu Ibu belanja ke pasar. Dulu rumah kami lumayan dekat ke pasar. Bisa lah jalan kaki 10 menit. Saya anak ketiga, tapi kayanya saya yang paling suka kalau disuruh ke pasar. Pertama kali berani belanja ke pasar sendiri kalau ngga salah kelas 3 SD. Barang – barang yang mau dibeli ditulisin di kertas, beserta jumlah dan harganya. Misal tempe sepotong 1000 rupiah, sayur 2 ikat 2000 rupiah, dst. Saya hafalkan petunjuk dari ibu, tukang sayur yang ini, tukang tempe yang ono. Seru deh, Puas banget rasanya kalau pulang berhasil bawa semua belanjaan yang ibu minta.

Saya ngerasa ini life¬†skill yang bermanfaat banget. Ada loh temen waktu kuliah ngga ngerti dan ngga bisa belanja di pasar. Borooos amat hidupnya. Tau lah ya belanja di pasar lebih menantang daripada belanja di supermarket. Di supermarket harga barangnya udah jelas, pilihan segitu aja, kasirnya juga udah jelas. Kalau di pasar perlu skill untuk tau harga, kualitas, dan lokasi terbaik, poin plus lagi kalau jago nawar tanpa nyiksa si penjual. Harga kebutuhan pokok sehari – hari di pasar, banyak yang jauuuh lebih murah daripada yang di supermarket. Kesegarannya juga lebih baik lah ya kalau sayur dan buah, karena perputarannya kan harian. Kalau di supermarket sayur dan buahnya mungkin udah dari jaman kapan tau, disemprot – semprot cairan ‘pengawet’ biar tetep keliatan masih segar.

Setelah pede belanja di pasar, lama – lama¬†skill¬†saya makin naik. Dari yang tadinya harus pake list, sampe akhirnya udah hafal harga wajar barang, tukang jualan yang paling baik dan barangnya bagus, eksplor keliling pasar sendiri, random tanya – tanya barang yang ngga dikenal, dan akhirnya berani melakukan tawar menawar. Pernah juga sih kejadian salah beli, baru – baru malah kejadiannya. Waktu lulus kuliah kan saya balik ke Bogor, nemenin ibu di rumah sambil¬†apply – apply¬†kerjaan. Trus saya lagi seneng banget belajar¬†baking,¬†bikin roti. Mau belanja bahan bikin roti. Trus saya ke toko kue, “bu, mau beli ragi” kata saya pede. Tau kan, yang namanya bikin roti pastinya difermentasi pake ragi. Eh kata si ibunya “disini ngga jual neng, coba di tukang yang jualan kembang-kembang buat ziarah (kuburan)”. Lah saya kan bingung ya, masa tukang kue ngga jual bahan bikin roti. Yaudah saya ke tukang jual kembang – kembang itu. Eh, beneran ada, tapi ragi yang dikasih bentuknya kaya , tablet gitu… perasaan saya ngga gini deh. Ternyata itu ragi yang biasa dipake buat bikin tape. Kalau butuh ragi buat bikin roti, bilang sama tukang kuenya “beli fermipan”. Baru, dikasihlah fermipan berbutir – butir yang emang merupakan bahan untuk membuat roti. Wkwkwk, tape deh…

Bilangnya fermipan, jangan ragi        (pic from : tokopedia)

Kalau pertama kali belajar belanja di supermarket malah lebih awal lagi, waktu TK kelas B kalau ngga salah. Emang kunjungan sekolah di supermarket. Diajarin caranya milih Рmilih barang. Easy lah pokoknya, udah ada harganya tinggal ambil aja, trus bawa ke kasir. Waktu itu saya beli semangka seperempat biji, dibawa pulang buat oleh Рoleh Ibu di rumah, hehehe. Senengnya masih berasa sampe sekarang.

Emang paling bener sih kurikulum belajar yang diaplikasikan langsung di kehidupan sehari – hari, jadi teringat terus. Bukan yang sekedar dihafalin, trus diujikan pake pilihan abcd, udah nguap terbang semua itu mah. ūüėõ

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to Top