Mumtaaz 16 Bulan

Tanggal 3 Desember lalu Mumtaaz udah 16 bulan! dan sebagai Ibu baru, tentunya saya masih terus merasa takjub dengan perkembangan bayi kecil yang sudah menjadi balita ini. Saya sering merasa, betapa membesarkan seorang anak manusia, apalagi anak sendiri, merupakan investasi yang sangat luar biasa. Berbeda dari jenis investasi lainnya, membesarkan anak adalah investasi dunia akhirat. Di masa kecilnya, anak memberikan kita kebahagiaan dengan tingkah lucunya. Ketika sudah besar, anak memberikan kita kemudahan hisab dengan doa – doanya (dengan catatan ia menjadi anak yang sholeh, semoga anak – anak kita sholeh sholehah  ya…).

Mumtaaz 16 bulan, udah bisa ngapain aja?

  1. Udah bisa nyanyi ‘cicak – cicak di dinding’, ‘tut tut tuut naik kereta api’, dan ‘satu – satu aku sayang Bunda’. Nyanyinya masih sepotong – sepotong, tapi nadanya udah bener. Pertama kali ketauan lagi main, tiba – tiba bersenandung sendiri, lol. Kalau sama bunda suka disuruh nyanyi sambil naik panggung (di atas kursi, meja, atau kardus) dia pede nyanyi. Tapi kalau di depan orang banyak dia belum berani. #teamintrovert kaya Abi dan Bundanya kayanya, hahaha.
  2. Udah bisa “Tepuk diam! Sssst” Jarinya ke bibir trus ngomong “Diam”
  3. Udah bisa bilang “aaamin” setiap kali abis baca doa dan Al-Fatihah
  4. Udah bisa beberapa kata dengan penggunaan yang benar. Misalnya dia abis jatuh, nunjuk ke lututnya sambil bilang “Sakit”. Mainin laci meja riasnya Bunda, trus tangannya kejepit, dia teriak “Jepit!”. Tiap abis makan, Bunda bilang “Sikat gigi yuk?”, dia bilang “Sikat gigi” sambil nunjukkin giginya yang baru enam. Udah bisa juga nunjuk gigi dan pipi kalau ditanya. Nunjuk idung, mata, dan kuping, masih salah, hahaha. Pernah pulang dari daycare kehujanan, Bunda tanya “Dingin ga?”, dia jawab “Dingin”. Trus sekarang udah mulai bawel nanya terus “Nana? nana? nana?” (translate : mana? mana? mana?) sambil nunjuk – nunjuk entah apa. Secara verbal alhamdulillah Mumtaaz cerdas banget. Ketika dicontohin pelafalan suatu kata, dia bisa ngikutin dengan sangat baik dan mirip kata aslinya. Meskipun kalau nyerocos tetep aja pake bahasa bayi yang susah dimengerti, tapi kalau diajarin kata per kata, pelafalannya bener.
  5. Udah bisa ambilin barang, meskipun masih agak susah dan terbatas beberapa barang aja
  6. Kalau mau pup udah bisa bilang “Ee”. Tapi biasanya pas bilang itu udah diujung tanduk dan dia udah ngeden, kalau tiba – tiba dibawa ke toilet malah marah dan gajadi pupnya. Entah kenapa juga ngomongnya ee padahal selama ini diajarinnya ngomong ‘pup’ hahaha.
  7. Kalau marah tengkurep di lantai trus diem aja ga bergerak. Bibirnya manyun trus tau – tau nangis ga bersuara. Persis Bundanya kalau nangis pas dulu lagi hamil, hahaha
  8. Udah bisa nyolokin sedotan ke susu UHT, ngambil yakult dan gigitin sendiri tutupnya sampe bolong dan langsung diminum, bisa minta “mamam”, “minum”
  9. Bisa ngunci pintu! Suka banget ngoprek gagang pintu dan kuncinya. Pernah kejadian dia lagi di dalem kamar, Bunda lagi mandi, trus tiba – tiba dia nutup pintu kamar, dan kuncinya kan ngegantung, dia kunci pintu dari dalem. Huhuhu. Bunda panik, diketok – ketok ngga ada suara. Anteng aja main sendiri. Dibujuk – bujuk buat buka kuncinya juga dia ga ngerti. Sampe akhirnya manggil satpam buat dobrak jendela kamar. Trus wajah dianya polos aja ketawa – tawa, ngga tau Bundanya udah panik minta ampun.
  10. Kalau mau pulang dari daycare semua pengasuh disalimin sambil dadah – dadah. Kalau diminta cium pipi juga udah bisa, cium sambil bilang “mmmmmmmmuah” kenceng banget, kadang – kadang basah kena iler, hahaha. Paling parno kalau lagi ngeliat keluar jendela trus tiba – tiba dia dadah – dadah padahal di luar jendela ga ada apa – apa. hiiih.
  11. Akhir – akhir ini lagi seriing banget ngomong “Udand,, udandd”. Ihiiy, koq tau aja sih itu kan singkatan nama keluarga kita. Hahahaha.
  12. Saya udah berhenti mompa ASI di kantor sejak Mumtaaz 15 bulan. Karena… saya ternyata ga setelaten itu huhuhu. Dari sejak umur 3 bulan, stok ASIP saya itu kejar – kejaran banget… Mompa hari ini, buat besok. Saya ga pernah bisa mompa malem karena tepar dan sepanjang malem Mumtaaz nempel terus. Sejak usia 1 tahunan, mulai saya bekelin ultra mimi di daycare, tapi masih dibekelin ASIP juga. setelah 15 bulan, kayanya saya udah lelah banget, mompa di kantor juga hasilnya makin sedikit, jadi saya putusin untuk udahan aja. Alhamdulillah ternyata gapapa. Di daycare minum susu UHT, di rumah nyusu langsung sama saya

Apalagi yaa, masih banyak kayanya. Tapi ditambahin entar aja kalau udah inget.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to Top