Kartu Kredit

Beberapa waktu lalu saya mencak – mencak di fb bikin status betapa keselnya saya sama bank yang tiba – tiba ngirimin saya kartu kredit. Padahal sebenarnya saya ngga pengen banget marah – marah di media sosial, karena di media sosial jejak digital itu sulit untuk dihapuskan. Tapi ah, saking keselnya jadi ini keburu udah keketik jadi status. zzz.

Jadi gini ceritanya, saya kan kpr rumah di salah satu bank yang sebut saja namanya bank c*imb niaga versi syariahnya. Sejak itu, saya jadi sering banget ditelepon sama telemarketer kartu kreditnya. Biasanya dari awal dia ngucapin mau ngasih kartu kredit langsung saya tolak trus tanpa babibu saya tutup teleponnya. Waktu itu, lagi sore – sore, baru banget nyampe rumah pulang dari kantor. Handphone bunyi, dari telemarketer kartu kredit. Lagi ga fokus, dan si telemarketernya bisa aja bawa pembicaraan. “Ini kartunya free biaya tahunan bu, ibu cuma tinggal terima aja, kalau ga dipake juga gapapa”. Saya udah capek banget jadi pikiran saya “terserah aja dah”. Saya tanya “Kalau ngga saya aktifin ngga akan aktif kan ni kartu?”. Katanya “Iya engga bu, harus diaktifin dulu untuk bisa dipake”. Trus si masnya bilang “Ibu tolong klik tombol (apa gitu tombolnya lupa) tandanya ibu setuju ya”. Ah males banget, saya tutup aja sekalian teleponnya.

Pas akhir tahun, tiba – tiba saya dapet sms bahwa kartu kredit saya sudah dikirim, karena kebetulan alamat rumah yang dikirim di Depok, jaadi saya belum liat itu amplop isi kartunya. Saya tanya adik ipar sih katanya emang ada amplop isi kartu dari bank. Di sms dibilang “aktifkan kartu, sms ke bla bla bla”. Saya cuekin aja smsnya karena kan emang ngga niat punya kartu kredit, apalagi untuk ngeaktifin ga niat sama sekali. Eh taunyaa, beberapa hari kemudian ada sms bahwa kartu kredit saya udah aktif! Ini bank ko semena – mena banget sih. Tanpa izin dari pemilik kartu main ngeaktifin aja jadi tambah kesel kan, astaghfirullah….

Berkali – kali saya coba telepon customer service nya, ngantri terus. Penuh layanan. Udah berkorban pulsa banyak, tapi masih belum tersambung dengan bagian customer service yang bertanggung jawab, hiks. Ah capek, sekalian aja saya datengin bank nya. Saya ke bank yang di mall aeon. Lewat layanan disana, kartunya diblokir, katanya nanti akan dihubungi sama pihak kartu kreditnya untuk konfirmasi penutupan. Udah deh, yang penting diblokir dulu.

Saya termasuk golongan orang yang ngga merasa butuh kartu kredit. Karena, yah, kalau bisa tunai kenapa harus ngutang sih? kalau emang belum sanggup beli lebih baik menahan keinginan sambil menabung. Kartu kredit cenderung membuat kita lebih boros, karenaaa, kartu kredit itu banyak banget kerjasama dengan merchant untuk ngasih diskon yang membuat kita merasa lebih berhemat, padahal kenyataannya adalah kita malah jadi lebih sering makan di tempat mahal dan membeli barang yang sebetulnya ga kita perlukan. Selain itu, bukan sekali dua kali ada laporan kartu kredit yang dibobol, ada transaksi antah berantah yang masuk ke tagihan kita dan akhirnya bikin kita repot. Meskipun mungkin bisa kembali uangnya, tapi perlu proses yang belibet dan pastinya sangat menyusahkan. Dan yang paling membuat saya ngga mau punya kartu kredit adalah karena ya… kebanyakan pandangan hukum syariah tentang kartu kredit itu ya haram… haram… riba…

Semoga kita terhindar dan dijauhkan dari perbuatan dosa yang berasal dari riba… aamiin.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to Top